Ukuran Ban Serep tidak sama dengan Ban Standartnya?

Jika jaman dulu tahun 90 an pecinta otomotif membeli mobil baru (misalnya; Kijang Grand) maka selain mobilnya, pecinta otomotif akan mendapatkan Ban Serep dan memiliki ukuran yang sama persis dengan ban standar/ keempat ban lainnya. Dimana yang fungsi ban serep memang bisa dipakai untuk mengganti ban lain yang mengalami kerusakan, nah ban serep tersebut memiliki kemampuan yang sama dengan ban bawaan lainnya sehingga bisa untuk dipakai sehari-hari atau rotasi ban.

Nah berbeda dengan sekarang, jika pecinta otomotif membeli mobil baru maka akan disertakan ban serep (bahkan bisa optional/ tidak), andai disertakan maka ukuran ban serep ini ternyata tidak sama dengan ban bawaan pabrik, velgnya juga tidak sama. Kebanyakan ban serep saat ini memiliki ukuran yang lebih kecil dari ban asli bawaan pabrik,,, mengapa? ternyata itu memang sengaja dibuat lebih kecil (baru tahu ya)...
Alasan ban serep lebih kecil
Ada beberapa alasan mengapa Ban serep jaman sekarang lebih kecil/ tidak sama dengan ukuran standarnya, berikut adalah alasan yang menjadi dasar perubahan ukuran ban serep:
1. Untuk menghemat biaya produksi mobil, pecinta otomotif tahu kan jika sekarang mobil-mobil sedang bersaing agar menjadi lebih murah nah salah satunya adalah downgrade beberapa komponen termasuk ban serep ini
2. Menghemat ruang, ban serep yang lebih kecil bisa lebih menghemat ruang dalam mobil, semakin besar ruangan dalam maka aka meningkatkan kenyamanan penumpang.
3. Meringankan bobot mobil, ban serep yang kecil juga lebih ringan bisa mengurangi bobot (berat kosong) mobil, nah pengurangan bobot ini bisa meningkatkan performa mobil (mengurangi beban mesin)
Apakah ban serep lebih kecil aman?
Jika itu memang asli pabrikan (serep orisinal) maka bisa dikatakan aman, mengapa? karena bagaimanapun produsen otomotif pasti menguji produknya (mencoba ban serepnya) bagaimana saat ia digunakan sejauh 100 km atau lebih.
Nah berbeda dengan jaman dahulu jika ban serep bisa dipakai untuk menggantikan ban lain tanpa adanya batasan penggunaan, sekarang ban serep mengalami pergeseran fungsi yakni hanya digunakan/ dungsikan sebagai ban darurat saja, hanya untuk membawa mobil ke tempat service (tambal ban) terdekan untuk menambal ban yang bocor kemudian mengganti lagi ban serep dengan ban yang sudah diperbaiki tadi :-)
Perbedaan fungsi ini yang kadang menjadi ketidaktahuan konsumen mangapa ban serepnya lebih kecil lalu apakah aman dipakai?
Tentu saja aman dipakai, akan tetapi pecinta otomotif juga harus memperhatikan bagaimana mengemudikan mobil dengan ban serep yang berbeda ini, yakni:
1. untuk jalan aspal penggunaan ban serep ini tak boleh melebihi 80 kilometer jauhnya (jadi gunakan dengan cerdas)
2. Kecepatan saat memakai ban serep ini tidak boleh melebihi 60 km/ jam, jadi jangan cepat-cepat berbahaya :-)
ke dua aturan diatas tentunya fleksibel tergantung dari karakter jalan/ bobot mobil dan juga seberapa besar perbedaan ukurannya; misalnya mobil membawa banyak berang & orang maka kecepatan juga makin rendah dan jarak tempuh juga sebaiknya tak lebih dari 40 km...
Nah sekarang pecinta otomotif paham bukan mengapa ukuran ban serep lebih kecil? dan material yang digunakan juga lebih jelek :-)
artikel terkait: Cara mengganti ban serep mobil

Tidak ada komentar:

Isi komentar disini