Mobil jadi Brebet Setelah Isi Pertalite

Tulisan ini sebenarnya bukan untuk menjelekkan produk BBM tertentu akan tetapi lebih ke Curhat admin www.mobilku.org setelah mengisi bahan bakar pertelite, ternyata tidak sesuai harapan bahkan mobil menjadi brebet atau ndut-ndutan saat di jalan.
Berawal dari ketertarikan saya kepada BBM baru jenis Pertalite yang saat itu harganya sekitar Rp 7 ribu an sedangkan harga Premium Rp. 6550 hanya selisih Rp. 450 maka jika mengisi 30 liter hanya selisih 13 ribuan (angka yang tidak terlalu besar untuk BBM sebanyak 30 liter).
Mengapa admin mobilku.org merasa tertarik? karena selain murah juga promosi dari pertamina yang menyatakan bahwa BBM jenis pertalite adalah BBM bagus yang sudah diberi zat aditif mencegah kristalisasi air dalam BBM, bisa membersihkan ruang bakar (cleaner) dan macem-macem promosinya... sedangkan harganya mepet banget dengan premium tentunya admin pilih pertalite.
mobil admin www.mobilku.org
Pengisian pertama
Nah saat pengisian pertama saya tidak merasakan gejala apa-apa, mobil baik-baik saja...hanya ada sendatan sedikit sekali dan saya anggap wajar, mungkin memang waktunya service karena sudah masuk 5000 km dari service sebelumnya...
Pengisian kedua dan berikutnya
Nah saat pengisian kedua ini saya mulai merasa kok mobil tidak enak dipakai? apakah mesinnya rusak? karena ndut-ndutan atau brebet makin sering terjadi, di jalan biasa kadang brebet apa lagi di tanjakan... parahnya tenaga mesin juga jauh berkurang, menanjak sedikit sudah sangat kesulitan (mungkin dalamnya ruang bakar kotor), kondisi seperti ini membuat saya segera memasukkan mobil ke bengkel karena khawatir kerusakan membesar dan biayanya membengkak.
Pihak bengkel (bengkel resmi Suzuki) menyarankan dilakukan pembersihan mesin (ruang bakar) agar tarikan enteng, kemudian bersihkan karburator agar brebet hilang... wah parah nih karburator dan ruang bakar saya kotor sekali.... kenapa? pikir saya, padahal pemakaian biasa-biasa aja biasanya butuh 40 ribu km lebih sampai kotor seperti ini tapi hal ini terjadi hanya beberapa ribu km saja (1-5 ribu km).
Service
Oke saya mengiyakan dilakukan pembersihan ruang bakar dan karburator, kalau tidak salah biayanya sekitar 1,5 juta...karena ternyata service merembet sampai platina dan condensor... pihak bengkel bilang ruang bakar dan karburator sangat kotor dan memang waktunya dibersihkan... pikir saya masa hanya dipakai 2-3 ribu km harus dibersihkan? aq iya saja....
dan benar saja setelah diservice mobil saya jadi enak tarikanya gak ngelitik meskipun brebet masih ada sedikit sedikit, saya rasa mungkin ini dampak pembersihan karburator yang masih ada sisa kotorannya,,,pikir saya
Akan tetapi ternyata mobil enak hanya berlangsung 1 bulan saja, bulan berikutnya masalah seperti sebelumnya timbul sekali mobil ngelitik di tanjakan dan brebet makin besar.... saya merasakan mobil gak enak sekitar dari km 1000 sampai 5000 jadi selama 4000 km mobil gak enak banget dipakai.... ndut-ndutan dijalan, gak kuat nanjak, buat salip mobil lain ga bisa... parah pokoknya
Service berikutnya (setelah 5000 km)
Masalah serupa, pihak bengkel menyarankan bersihkan karburator dan ruang bakar lagi.... ini saya lakukan habis sekitar 700 ribuan sekalian ganti oli, sekalian tune up setting mesin.
Sebulan saya pakai enak,,,berikutnya brebet lagi.... saya sampai pusing ini masalahnya apa sih? sampai bengkel resmi tidak ngatasi?
Saya melakukan klaim garansi service, masa sudah diservice pancet aja? gimana sih? saya marah-marah ke bengkel habisnya udah habis banyak masalah tidak kunjung selesai.
Oke pak, kami service lagi...bisa ditunggu... saya menunggu kira-kira 2 jam,,, pihak bengkel menyatakan timing pengapiannya akan lebih dimajukan untuk mendapatkan performa yang lebih josss. memang untuk mobil lawas setelan timing pengepian harus dilakukan secara periodik karena bisa berubah.
Setelah diservice enak,,,tapi masalah yang sama kembali setelah 2 minggu.... wahhh saya sampai angkat tangan apa penyebabnya???
kembali ke Premium
Tak sengaja harga pertalite naik menjadi Rp. 7300 sedangkan bensin premium masih Rp.6550 wah mulai selisih banyak nih, mending saya beli premium aja....
* Pengisian premium pertama
saya tidak menyangka setelah pengisian memakai premium kok rasanya ada yang aneh ya? brebetnya berangsur-agsur berkurang,,,tinggal sedikit hanya sesekali saja... Alhamdulillah pikir saya,,,hilang-hilang sendiri penyakitnya
* Pengisian kedua
Mesin saya kok tambah enak ya hihihi, senang tapi masih belum menyangka kalau penyebab brebet dan kotornya karburator dan ruang bakar saya karena pertalite... mungkin karena senangnya mobil kesayangan jadi enak lagi
* Pengisian ke tiga
Mobil tambah enak dan saya ketagihan pake premium, saya mulai berpikir apakah dulu moil saya brebet karena saya isi pertalite ya? karena sebelum memakai pertalite mobilnya baik-baik saja tapi semenjak memakai pertalite mobil jadi berat dan brebet?
Secara tidak sadar saya memutuskan sepihak iya mungkin itu penyebabnya,,,,saya pakai pertalite yang menyebabkan mobil rusak!.... buktinya bahkan bengkel resmi saja tidak berhasil menyelesaikan masalah mobil saya berarti kerusakannya bukan kerusakan biasa dengan pemakaian yang biasa.
Saat itu saya sudah berkeyakinan bahwa Pertalitlah sumber masalahnya
Konsultasi dengan mekanik di desa saya
Nah kebetulan mobil saya mogok (mati total) gak ada listrik sama sekali, saya sudah berusaha perbaiki tapi gak bisa gak tau mungkin sekeringnya putus tapi semua sudah saya cek baik-baik saja... mungkin kabel-kabel ke aki ada yang kendor? sudah saya rapatnkan tetap tidak bisa hidup... akhirnya saya memanggil mekanik bengkel di satu desa dibawah rumah saya (kebetulan rumah saya di karangplokaki gunung arjuno).
Ternyata masalahnya ada pada sambungan kabel aki yang kurang rapat, pantesan pikirku... akhirnya sambungan disambung ulang dengan kabel yang masih bagus dan jrengggg mobil hidup kembali.
Sekalian servicin mesinnya bang biar lancar, platina digosok-gosok dikit josssss... saya bercerita kenapa ya waktu tak sis pertalite kok malah mobil saya brebet?
Jawaban mekanik
Pertalite itu memang jelek mas, gak tau kenapa... mending diisi pake pertamax sekalian biar gak ndut-ndutan,,,, banyak yang mengeluh mas bahkan mobil-mobil injeksi seperti avanza dan mobil; baru lain juga ndut-ndutan make pertalite...
saya tanya lagi, kalau mobil lawas seperti Suzuki Katana ini diisi pertamax gimana? iya mas bisa diisi pertamax gak apa-apa asalkan jangan pertalite... itu BBM jelek
Waahhh pikirku tenyata analisis saya dulu benar, brebet karena memakai pertalite
ruang tunggu di bengkel resmi Suzuki
Kesimpulan
Ini hanya untuk saya saja, mungkin yang lain berbeda... tapi cuman mungkin buat masukan saja bagi yang kebingungan seperti saya kenapa mobilnya brebet... ini mungkin bisa jadi solusi yakni berpindah ke pertamax atau ke premium.
Pemakaian Pertalite menyebabkan:
1. Ruang bakar kotor, sehingga harus dibersihkan
2. Kotornya karburator, juga harus dibersihkan
3. Mobil tidak kuat menanjak
4. Mobil jadi brebet
5. Komponen pengapian cepat habis seperti platina dan condensor
6. Lebih boros BBM karena pembakaran tidak langsam.
Mohon maaf buat pertamina, ini curhatan saya dan mohon disikapi dengan baik karena bukan saya saja yang mengalami... sudah banyak yang mengalami, bahkan di grup-grup media sosial juga banyak yang mengeluhkan bahkan mekanik juga bilang seperti itu (dari pengalamannya)

Tidak ada komentar:

Isi komentar disini